Xurya Raih Pendanaan Seri A Sebesar US$ 21,5 Juta dari Para Investor yang Dipimpin oleh East Ventures dan Saratoga

Putaran pendanaan seri A sebesar Rp 308 miliar ini dipimpin oleh East Ventures (Growth fund) dan PT Saratoga Investama Sedaya TBk dengan partisipasi New Energy Nexus Indonesia dan Schneider Electric

Jakarta, 12 Januari 2022 – PT Xurya Daya Indonesia (Xurya) sebagai startup energi terbarukan dengan fokus pada jasa sewa PLTS Atap di Indonesia berhasil membukukan pendanaan seri A sebesar US$21,5 juta atau setara dengan Rp 308 miliar. Putaran pendanaan seri A ini dipimpin oleh perusahaan modal ventura, East Ventures (Growth fund) dan PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga) dengan kembalinya partisipasi dari investor lama Schneider Electric dan New Energy Nexus Indonesia.

Xurya akan mengalokasikan pendanaan seri A ini untuk melanjutkan pembangunan PLTS Atap yang telah tumbuh sebesar tiga kali lipat sepanjang tahun 2021 dan membantu perusahaan dalam mencapai visi jangka panjangnya untuk menjadi pemimpin dalam penyediaan teknologi dan solusi untuk energi yang bersih dan berkelanjutan.

“Kami mengapresiasi dukungan dan kepercayaan yang diberikan oleh para investor, partner dan customer untuk membantu kami dalam mempercepat transisi energi baru terbarukan di Indonesia sejak Xurya berdiri 3 tahun yang lalu,” ujar Eka Himawan, Managing Director Xurya Daya Indonesia.

Eka menambahkan, selain untuk melanjutkan pembangunan PLTS Atap yang telah tumbuh pesat sepanjang tahun 2021, pendanaan ini juga akan kami alokasikan untuk pengembangan teknologi dan sumber daya manusia agar upaya akselerasi transisi energi bersih bisa segera direalisasikan.

East Ventures dan Saratoga yang memimpin putaran pendanaan ini memiliki banyak portofolio dalam investasi ke perusahaan rintisan (startup) di tahap awal dan tahap lanjutan dari berbagai industri, termasuk industri sosial dan lingkungan. Partisipasi East Ventures, sebagai perusahaan venture capital yang terbuka pada seluruh sektor (sector-agnostic) dan telah mendukung lebih dari 200 perusahaan di Asia Tenggara serta menjadi pelopor modal ventura di Indonesia, mengukuhkan dukungannya terhadap komitmen Xurya dalam mengembangkan lanskap energi terbarukan dan isu perubahan iklim di Indonesia.

Roderick Purwana, Managing Partner East Ventures mengatakan, “East Ventures percaya pentingnya berinvestasi di perusahaan yang tepat, tidak hanya untuk mengejar profit, tapi juga untuk memberikan dampak sosial dan lingkungan. Sebagai salah satu pelopor perusahaan venture capital yang menerapkan pendekatan ESG dalam investasi, kami sangat senang bisa mendukung tim Xurya sejak awal perjalanan mereka dalam menciptakan revolusi energi yang bersih dan berkelanjutan di Indonesia serta melindungi bumi, platform terbesar kita.”

Sementara itu, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga) yang juga memimpin putaran pendanaan ini merupakan perusahaan investasi aktif terkemuka dengan pengalaman dan keahlian di bidang investasi selama lebih dari dua dekade di pasar Indonesia maupun kawasan Asia Tenggara.

President Direktur PT Saratoga Investama Sedaya Tbk., Michael Soeryadjaya mengatakan, “Investasi ini merupakan kesempatan yang baik bagi Saratoga untuk memperkuat dukungan di sektor teknologi Energi Baru & Terbarukan (EBT) yang kini menjadi salah satu sumber energi prioritas yang akan dikembangkan oleh pemerintah.”

“Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap dapat memberikan solusi bagi tersedianya energi bersih, ramah lingkungan dan berkelanjutan di Indonesia. Pertumbuhan kapasitas terpasang PLTS Atap yang sangat pesat dalam tiga tahun terakhir membuktikan bahwa kebutuhan terhadap industri teknologi EBT ini semakin tinggi di Indonesia.” Tambah Michael.

PLTS Atap juga merupakan salah satu inisiatif yang didukung oleh Presiden Joko Widodo untuk mengurangi ketergantungan terhadap penggunaan energi berbahan bakar fosil. Melalui investasi di Xurya, Saratoga dapat membantu mempercepat upaya pemerintah dalam mencapai target bauran EBT hingga 23% pada tahun 2025 dan 31% pada tahun 2050.

Pendanaan ini juga didukung oleh New Energy Nexus Indonesia yang sepanjang tahun 2021 telah menyelesaikan investasinya di lima perusahaan energi terbarukan di Indonesia dan Schneider Electric, sebagai perusahaan terdepan dalam transformasi digital manajemen energi dan otomatisasi, melalui Schneider Electric Energy Access Asia (SEEAA) melakukan Investasi pertamanya di startup energi terbarukan di Indonesia kepada Xurya.

Hingga akhir tahun 2021, Xurya telah mengoperasikan 57 PLTS Atap dan saat ini sedang membangun di 38 lokasi lainnya dari berbagai industri dan bisnis yang semakin beragam, seperti perusahaan manufaktur (makanan dan minuman, consumer goods, pertanian, otomotif, baja, bahan bangunan, tekstil, dll), cold storage, hotel, hingga pusat perbelanjaan yang tersebar di Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Lampung, Sumatera Selatan dan Utara, serta Sulawesi Selatan.

– selesai –

Tentang East Ventures

East Ventures adalah perusahaan venture capital (VC) yang terbuka pada seluruh sektor (sector-agnostic) dan pelopor investasi startup Indonesia. Berdiri pada tahun 2009, East Ventures telah bertransformasi menjadi sebuah platform holistik yang menyediakan investasi tahap awal dan tahap lanjutan untuk lebih dari 200 perusahaan di Asia Tenggara.

Sebagai perusahaan yang percaya pada ekosistem startup di Indonesia, East Ventures adalah investor pertama di unicorn Indonesia, yaitu Tokopedia dan Traveloka. Perusahaan lainnya yang tergabung dalam portofolio East Ventures adalah Ruangguru, Warung Pintar, Kudo (diakuisisi oleh Grab), Loket (diakuisisi oleh Gojek), Tech in Asia, Xendit, IDN Media, MokaPOS (diakuisisi oleh Gojek), ShopBack, KoinWorks, dan Sociolla.

East Ventures dinobatkan sebagai VC berkinerja tinggi paling konsisten secara global oleh Preqin dan investor paling aktif di Asia Tenggara dan Indonesia oleh beberapa media.

Tentang PT Saratoga Investama Sedaya Tbk

Didirikan pada tahun 1997, PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk. (Saratoga, kode saham: SRTG) adalah perusahaan investasi aktif terkemuka di Indonesia. Saratoga berperan aktif dalam mengelola perusahaan investee dan mengeksplorasi peluang investasi di Indonesia.

Tentang PT Saratoga Investama Sedaya Tbk Didirikan pada tahun 1997, PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk. (Saratoga, kode saham: SRTG) adalah perusahaan investasi aktif terkemuka di Indonesia. Saratoga berperan aktif dalam mengelola perusahaan investee dan mengeksplorasi peluang investasi di Indonesia.

Visi Saratoga adalah untuk terus menjadi perusahaan investasi aktif terdepan dan menjadi mitra pilihan bagi investor lokal dan asing yang ingin berpartisipasi dalam dinamika pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi: www.saratoga-investama.com.

Tentang Xurya Daya Indonesia

PT Xurya Daya Indonesia (Xurya) merupakan startup energi terbarukan yang berbasis di Indonesia dengan visi menjadi pemimpin dalam teknologi dan solusi untuk energi bersih dan berkelanjutan. Xurya menawarkan metode TANPA INVESTASI dengan sistem sewa untuk memudahkan para pelaku industri melakukan peralihan ke energi surya dengan memberikan “one stop solution” mulai dari studi kelayakan, instalasi, operasi dan pemeliharaan (termasuk penggantian komponen).

Sampai saat ini, Xurya telah memasang, mengoperasikan dan merawat lebih dari 50 PLTS Atap yang sudah dari berbagai industri, seperti manufaktur (makanan dan minuman, FMCG, bahan bangunan, baja, tekstil dan garmen), cold storage, pusat logistik, hotel dan pusat perbelanjaan di berbagai kota di Indonesia mulai dari Palembang, Lampung, Tangerang, Jakarta, Bekasi, Cikarang, Purwakarta, Cirebon, Semarang, Tuban, Gresik, Surabaya, Sidoarjo dan Makassar.

Informasi dan kontak media :

Aditya Bayu Nugroho – Sr. PR & Marketing Xurya Daya Indonesia

aditya@xurya.com

0896 3056 9791

Peresmian Nama Baru Menandai Modernisasi Primaya Hospital PGI Cikini

Jakarta, 12 Januari 2022 – Peresmian nama baru RS PGI Cikini menjadi “Primaya Hospital PGI Cikini” menjadi salah satu simbol dari kerja sama antara Primaya Hospital Group dengan Yayasan Kesehatan Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (Yakes PGI). Kerja sama ini merupakan bagian dari komitmen dan transformasi yang dilakukan antara Primaya Hospital Group dan Yakes PGI untuk memodernisasi pelayanan dan fasilitas kesehatan RS PGI Cikini.

Kolaborasi yang mengubah nama RS PGI Cikini menjadi Primaya Hospital PGI Cikini ini memberikan layanan yang PRIMA (profesional, rapi, ibadah, mendengarkan, asertif) dan modern didukung oleh dokter dan tim yang berpengalaman di bidangnya serta layanan, fasilitas, dan teknologi yang komprehensif.

Primaya Hospital Group merupakan sebuah rumah sakit jaringan yang senantiasa memenuhi kebutuhan layanan kesehatan di Indonesia dengan menerapkan standar nasional dan internasional dari Joint Commission International (JCI). Primaya Hospital Group memiliki pengalaman selama 15 tahun dalam mengelola 14 rumah sakit secara profesional di berbagai kota di Indonesia (Jakarta, Tangerang, Bekasi, Karawang, Sukabumi, Semarang, Pangkal Pinang, Makassar, Sorowako, dan Palangkaraya).

RS PGI Cikini, yang sudah berusia 124 tahun, telah menjadi rumah sakit rujukan dan pilihan masyarakat terutama karena kecakapan tenaga medis yang dimiliki dan berbagai fasilitas kesehatan khusus seperti Kidney Center, Oncology Center, serta Heart & Vascular Center. Dalam rangka meningkatkan kualitas layanan dan memodernisasi RS PGI Cikini, baik dalam bentuk fisik bangunan maupun dalam bentuk pelayanan termutakhir, Majelis Pekerja Harian (MPH) PGI memutuskan untuk menjalin kerja sama bersama Primaya Hospital Group.

Pemilihan mitra kerja sama yang dilakukan MPH PGI berlangsung melalui proses penjaringan yang panjang dan berhati-hati. Bentuk kerja sama antara Primaya Hospital Group dan Yakes PGI akan diwujudkan dengan pola BOT (Build Operate Transfer) selama 30 tahun.

“Yakes PGI Cikini dan Primaya Hospital Group memiliki kesamaan visi dan misi untuk memberikan pelayanan kesehatan secara profesional dengan penuh kepedulian dan sentuhan kasih kepada pasien. Itu alasan utama Primaya Hospital dipilih untuk memodernisasi RS PGI Cikini,” kata dr. Alexander Ginting, SpP, Ketua Umum Yayasan Kesehatan PGI.

“Primaya Hospital Group berterima kasih dan bangga telah mendapat kepercayaan dari PGI dan Yayasan Kesehatan PGI. Kami berkomitmen untuk memajukan Primaya Hospital PGI Cikini dan menjadi rumah sakit kebanggaan Indonesia yang mengutamakan pelayanan kepada pasien,” ungkap Leona A. Karnali, CEO Primaya Hospital Group.

Layanan berstandar internasional tersebut mengutamakan keamanan pasien (patient safety) dengan Standar Prosedur Operasional dari Primaya Hospital Group yang telah terakreditasi Joint Commission International (JCI). Primaya Hospital PGI Cikini kini mulai menerapkan Hospital Information System dengan Electronic Medical Record, e-prescription, serta sistem radiologi (PACS) dan laboratorium (LIS). Seluruhnya akan didukung oleh sistem informasi SDM (Human Resources Information System), sistem keuangan (Accounting Information System), sistem pengadaan (Corporate Central Purchasing), dan sistem lainnya yang mempercepat layanan, menekan biaya, serta pemantauan terintegrasi secara grup.

Layanan unggulan (Center of Excellence) yang sudah ada akan ditingkatkan dan yang belum akan ditambahkan. Layanan unggulan Primaya Hospital PGI Cikini berfokus pada Jantung, Otak & Saraf, Pembuluh Darah, Kanker, Orthopedi & Trauma, Urologi, serta Ginjal & Hipertensi dilengkapi dengan SDM yang berkompeten dan teknologi yang mumpuni.

Sejak dimulainya kerja sama antara Primaya Hospital Group dan Yakes PGI pada 1 Agustus 2021, sejumlah modernisasi sudah diterapkan. Dimulai dari transformasi SDM, baik karyawan, perawat, dokter umum, dokter spesialis, maupun manajemen, yang bersama-sama memiliki komitmen untuk kemajuan. Hal lain yang dilakukan adalah pengadaan teknologi MRI 1,5 Tesla untuk melengkapi pemeriksaan penunjang, pengadaan peralatan prioritas mobile x-ray, uroflowmetri, USG urologi, mikroskop mata, serta penggantian mesin anestesi.

Selama enam bulan kerja sama yang telah berlangsung, dilakukan perbaikan atas berbagai peralatan prioritas di Primaya Hospital PGI Cikini seperti angiografi dan mamografi. Akses gedung juga diperbaiki untuk kemudahan pasien. Demikian juga dengan penataan ulang poliklinik yang lebih terintegrasi per spesialisasi. Peningkatan standar mutu yang mengutamakan patient safety dan telah lulus akreditasi KARS paripurna.

Dalam kerja sama ini, Primaya Hospital PGI Cikini akan melakukan pembangunan gedung rumah sakit baru di wilayah rumah sakit yang diperkirakan akan selesai dalam waktu 5 tahun kedepan.

“Melalui kerja sama ini, seluruh layanan yang diberikan di Primaya Hospital PGI Cikini menjadi prima dan modern yang didukung oleh layanan dan teknologi komprehensif disertai dokter dan tim medis yang berpengalaman di bidangnya,” kata Leona Karnali, CEO Primaya Hospital Group.

#selesai#

Tentang Primaya Hospital

Primaya Hospital Group adalah Rumah Sakit yang menyediakan standar pelayanan prima yang mengutamakan mutu keselamatan pasien. Kami memberikan layanan kesehatan yang menyeluruh untuk masyarakat Indonesia dan warga negara asing (WNA) dengan teknologi terbaik serta memberikan layanan pasien dengan jaminan dari perusahaan, asuransi, BPJS, dan pembayaran pribadi. Untuk menjangkau kebutuhan kesehatan masyarakat, Primaya Hospital Group tersebar di wilayah dan kota-kota besar di Indonesia dengan lokasi strategis dan mudah diakses sehingga kebutuhan masyarakat akan layanan kesehatan dapat terpenuhi dengan baik. Kami memiliki layanan unggulan bagi para pasien yaitu pusat layanan jantung dan pembuluh darah, layanan ibu dan anak, layanan trauma, serta layanan kanker. Primaya Hospital Group memiliki fasilitas pelayanan yang lengkap diantaranya layanan Gawat Darurat, Radiologi, Laboratorium, dan Farmasi yang hadir 24 jam. Selain itu, kami memiliki area parkir yang luas, ruang edukasi pasien, ruang poli yang nyaman, ruang laktasi, ATM Center, Musholla, WiFi untuk keluarga pasien, kantin, dan area lobi yang nyaman.

Untuk informasi lebih lanjut hubungi:

Endah Dwi Ekowati

Public Relations

HP: 0815-877-4220

Email: endah.dwiekowai@gmail.com

PRIMAYA HOSPITAL SUKABUMI: MEMBERIKAN PELAYANAN KESEHATAN YANG PRIMA BAGI MASYARAKAT

Sukabumi, 16 September 2021 – Primaya Hospital Group berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan layanan kesehatan bagi masyarakat dengan membuka salah satu cabangnya di Primaya Hospital Sukabumi pada bulan Mei 2021 untuk menjangkau masyarakat wilayah Sukabumi dan sekitarnya.

Menurut Leona A. Karnali (CEO Primaya Hospital Group), Primaya Hospital Sukabumi merupakan salah satu cabang rumah sakit Primaya Hospital Group dimana saat ini Primaya Hospital Group telah memiliki 14 cabang di Tangerang, Pasar Kemis, Evasari Jakarta, CIkini Jakarta, Bekasi Barat, Bekasi Timur, Bekasi Utara, Karawang, Makassar, Palangkaraya, Sorowako, Pangkal Pinang, Sukabumi, dan Semarang.

Leona A. Karnali (CEO Primaya Hospital Group) mengatakan bahwa banyaknya populasi produktif dan pekerja di Sukabumi menjadi salah satu motivasi Primaya Hospital untuk mengembangkan berbagai layanan seperti jantung dan pembuluh darah, ibu dan anak, serta ortopedi.

Sejak Mei 2021, Primaya Hospital Sukabumi telah beroperasi melayani masyarakat Sukabumi dan sekitarnya dengan 100 bed rawat inap yang didukung oleh dokter spesialis dan tenaga keperawatan bersertifikasi. Saat ini, Primaya Hospital Sukabumi telah memiliki 14 layanan Kesehatan yang terdiri dari Penyakit Dalam, Anak, Obgyn, Bedah Umum, Orthopedi, Urologi, Bedah Saraf, THT, Mata, Kulit dan Kelamin, Jantung dan Pembuluh Darah, Saraf, Rehabilitasi Medik, serta Gigi dan Mulut.

Seluruh layanan tersebut didukung oleh layanan dan peralatan medis terkini; mulai dari CT Scan (Computerized Tomography) 128 slice, Hemodialisa, USG 4D untuk Kehamilan. Laparoskopi (Bedah Minim Sayatan), X Ray, Panoramik (Rontgen Gigi), dan berbagai teknologi lainnya.

“Primaya Hospital Sukabumi dapat menangani berbagai kasus cidera atau trauma dari kepala sampai kaki, kasus kelainan otot, tulang, sendi, tumor, dan dapat memantau berbagai penyakit seperyi jantung dan kanker,” ujar dr. Lisbeth Mariane Br. Siahaan, MARS, Direktur Primaya Hospital Sukabumi.

Primaya Hospital Sukabumi juga memiliki layanan penunjang lainnya seperti Pelayanan Instalasi Gawat Darurat dan Ambulance gratis 24 jam dalam jangkauan 5 km dari rumah sakit, Medical Check Up, Kamar Operasi berupa ruang pembedahan terbaik dengan tekanan negatif dalam menyikapi era pandemi saat ini, Ruang Intensive Coronary Care Unit (ICCU), Ruang Intensive Care Unit (ICU), Neonatal Intensive Care Unit (NICU), Pediatric Intensive Care Unit (PICU), Fisioterapi, Laboratorium 24 jam, Homecare, dan layanan Telemedicine (konsultasi online).

Seluruh layanan tersebut kami berikan dengan berbagai pilihan alternatif pembayaran; mulai dari pembayaran pribadi, asuransi, tanggungan perusahaan, BPJS Ketenagakerjaan dan kedepannya kami siap bekerjasama dengan BPJS Kesehatan untuk memberikan kemudahan pasien yang memiliki jaminan BPJS Kesehatan.

“Di Primaya Hospital Sukabumi, masyarakat tidak perlu khawatir untuk datang berobat karena kami melakukan screening dan pemisahan alur baik untuk pasien yang datang berkonsultasi maupun pasien yang datang untuk dirawat,” ujar dr. Lisbeth Mariane Br. Siahaan, MARS, Direktur Primaya Hospital Sukabumi.

Walaupun disebut sebagai Rumah Sakit, Leona A. Karnali (CEO Primaya Hospital Group) mengatakan bahwa sebetulnya tujuan Primaya Hospital adalah untuk membuat orang sehat. “Maka dari itu, selain melakukan pengobatan (kuratif dan rehabilitatif), kami juga melakukan berbagai kegiatan promotif preventif dengan melakukan berbagai edukasi kepada masyarakat. Untuk mendeteksi awal, kami juga memiliki berbagai layanan medical check up; khususnya untuk pekerja, wanita, diabetes, ginjal, dan jantung,” ujar Leona A. Karnali (CEO Primaya Hospital Group).

Primaya Hospital Sukabumi beroperasi sejalan dengan visi dan misi Primaya Hospital Group yaitu untuk menjadi jaringan pelayanan kesehatan berstandar internasional dengan penuh kepedulian. Adapun nilai-nilai perusahaan yang selalu diterapkan oleh seluruh tim Primaya Hospital Group adalah PRIMA yang terdiri dari (P) Profesional, (R) Rapih, (I) Ibadah, (M) Mendengarkan dan (A) Asertif.

Sesuai dengan slogan Primaya Hospital Group yaitu Here For You, kami akan selalu ada dan siap melayani Anda dengan memberikan pelayanan yang terbaik dan semangat kerja yang tinggi sehingga dapat menyelesaikan pekerjaan hingga tuntas.

Untuk informasi dan pendaftaran rawat jalan, Anda dapat mengunjungi website www.primayahospital.com, whatsapp di nomor +62 822-8888-9702, atau call center Primaya Hospital Sukabumi di 0266 – 22 1166. Bagi Anda yang memerlukan layanan emergency 24 jam dapat langsung menghubungi Instalasi Gawat Darurat (IGD) di 0266 – 248 2255 dan layanan Ambulance di 0266 – 22 6363.

“Semoga kehadiran Primaya Hospital Sukabumi ini dapat mendukung perekonomian dan peningkatan kesejahteraan masyarakat di Sukabumi dan sekitarnya. Terima kasih atas kerjasama dan dukungan dari Bapak Bupati, Dinas Kesehatan, Asosiasi Kedokteran dan berbagai pihak pemerintahan dan komunitas medis. Semoga ke depannya Primaya Hospital Sukabumi dapat maju bersama masyarakat Sukabumi,” ujar Leona A. Karnali (CEO Primaya Hospital Group).


Primaya Hospital Group adalah Rumah Sakit yang menyediakan standar pelayanan prima yang mengutamakan mutu keselamatan pasien. Kami memberikan layanan kesehatan yang menyeluruh untuk masyarakat Indonesia dan warga negara asing (WNA) dengan teknologi terbaik serta memberikan layanan pasien dengan jaminan perusahaan, asuransi, BPJS, dan pembayaran pribadi. Untuk menjangkau kebutuhan kesehatan masyarakat, Primaya Hospital Group tersebar di wilayah dan kota-kota besar di Indonesia dengan lokasi strategis dan mudah diakses sehingga kebutuhan masyarakat akan layanan kesehatan dapat terpenuhi dengan baik. Kami memiliki layanan unggulan bagi para pasien yaitu pusat layanan jantung dan pembuluh darah, layanan ibu dan anak, layanan trauma, serta layanan kanker. Primaya Hospital Group memiliki fasilitas pelayanan yang lengkap diantaranya layanan Gawat Darurat, Radiologi, Laboratorium, dan Farmasi yang hadir selama 24 jam. Selain itu, kami memiliki area parkir yang luas, ruang edukasi pasien, ruang poli yang nyaman, ruang laktasi, ATM Center, Musholla, WiFi untuk keluarga pasien, kantin, dan area lobi yang nyaman.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan menghubungi:
Hanie Dewita (Hanie)
Head of Marketing and Corporate Communication
Primaya Hospital Group
HP : 0878 8045 90 94
Tel : (021) 421 7746
Email : hanie.dewita@primayahospital.com

eWTP Fund memberikan pendanaan pertama ke startup Indonesia dengan berinvestasi di startup insurtech Fuse sebagai pendanaan perdana

  • eWTP Technology and Investment Fund diinisiasi untuk mendukung startup di negara-negara berkembang.
  • Investor fintech terdepan CE Innovation Capital dan perusahaan investasi aktif terdepan Indonesia, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk juga berpartisipasi dalam ronde tambahan Seri B. Dana yang diperoleh akan digunakan untuk mendukung ekspansi Fuse di Kawasan Asia Tenggara.

Jakarta, 16 September 2021 – Startup insurtech terbesar di Indonesia berdasarkan Pendapatan Premi Bruto (Gross Written Premium / GWP) Fuse mengumumkan meraih dana tambahan untuk putaran pendanaan seri B (extended series B) dari eWTP Technology and Investment Fund, CE Innovation Capital (CEIC), dan PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga).

Bulan lalu, Fuse telah meraih pendanaan yang dipimpin oleh GGV Capital dengan partisipasi dari investor terdahulu, termasuk East Ventures (Growth Fund), SMDV, Golden Gate Ventures, Heyokha Brothers, Emtek, dan lainnya.

eWTP Technology and Investment Fund (eWTP) didirikan dengan target investasi startup di negara-negara berkembang. Dana senilai $600 juta dikelola sejak tahun 2018 dan eWTP telah memiliki investasi di India, Vietnam, dan Thailand. Fuse adalah langkah pertama eWTP memasuki Indonesia, ekonomi terbesar di kawasan Asia Tenggara.

“Sebagai pemimpin pasar insurtech Indonesia, Fuse memiliki proposisi nilai unik yang dapat memberdayakan kanal penjualan tradisional dengan menghubungkan berbagai perusahaan asuransi yang selama ini tersebar dengan jaringan agen besar dan menyediakan produk asuransi yang komprehensif bagi agen/broker. Fuse juga telah mendemonstrasikan kemampuan untuk memanfaatkan produk asuransi inovatif dan mutakhir dari negara lain untuk menciptakan keunggulan kompetitif yang istimewa. Oleh karena itu, kami melihat Fuse sebagai pemain regional yang kuat di Asia Tenggara dalam waktu dekat,” ujar Jiang Dawei, Partner dan CFO eWTP.

Fuse didirikan pada tahun 2017 dan dioperasikan oleh dua veteran industri, Andy Yeung dan Ivan Sunandar. Mereka telah memiliki lebih dari 60.000 mitra agen/broker dan telah bekerja sama dengan lebih dari 30 perusahaan asuransi di lapangan dengan lebih dari 300 produk asuransi di dalam platform.

Total GWP yang mencapai lebih dari $50 juta (Rp720 miliar) di tahun 2020 membuat Fuse menjadi perusahaan insurtech terbesar di Indonesia. Fuse berusaha menyelesaikan permasalahan kepercayaan di antara 97% orang Indonesia yang belum memiliki asuransi.

“Fuse memiliki keunggulan kompetitif di distribusi omnichannel dan inovasi teknologi. Fuse juga secara tepat memposisikan diri dengan model ‘To Agent’ yang telah meningkatkan efisiensi rantai pasok asuransi dalam bentuk digital dan inovatif, dan kami percaya hal tersebut membuat Fuse berada di jalur yang tepat untuk meningkatkan skala bisnis di jangka panjang. Rendahnya penetrasi produk asuransi di Indonesia mengakibatkan prospek pertumbuhan yang menjanjikan dan peningkatan kebutuhan dari konsumen selama masa pandemic. Oleh sebab itu, kami memiliki kepercayaan diri yang tinggi untuk pertumbuhan Fuse di fase berikutnya,” kata Xiaolin Zheng, Partner CEIC.

“Berinvestasi di Fuse adalah peluang yang sangat baik bagi Saratoga untuk memperkuat portofolio kami di sektor teknologi digital. Sektor ini menunjukkan potensi yang besar untuk tumbuh, didorong oleh pertumbuhan yang pesat di penggunaan teknologi digital dan inklusi finansial di Indonesia. Sebagai pemimpin sektor insurtech di Indonesia, Fuse dapat memberikan solusi dan akses yang lebih baik bagi orang-orang untuk memilih produk asuransi yang tepat,” ungkap Michael W.P. Soeryadjaya, Presiden Direktur Saratoga.

CEO Fuse Andy Yeung mengatakan, “Kami sangat bersemangat menyambut eWTP, CEIC, dan Saratoga sebagai investor kami karena mereka adalah pemimpin di  sektor masing-masing. Kami menantikan pengalaman-pengalaman berharga yang akan diperoleh dari mereka.”

Tentang Fuse

Didirikan tahun 2017, Fuse menjadi pionir untuk menghadirkan platform teknologi mobile untuk merevolusi kanal distribusi asuransi untuk meningkatkan efisiensi dan pengalaman konsumen akhir. Kami meluncurkan aplikasi mobile pertama-di-jenisnya Fuse Pro untuk “memungkinkan” mitra agen/broker menutup polis asuransi secara instan dan mudah bagi konsumennya. Kami juga menjadi yang pertama mendukung kanal digital/e-commerce seperti Tokopedia untuk peluncuran produk asuransi mikro transaksional di tahun 2018. Kami memiliki lebih dari 460 pegawai, dengan 28 kantor cabang di Indonesia, Vietnam, dan Cina, untuk mendukung perusahaan asuransi lokal dan mitra distribusi melayani konsumennya dengan lebih baik.

Kontak media: PR@fuse.co.id

Tentang eWTP Technology and Investment Fund

eWTP Tech Innovation Fund didirikan pada bulan Mei 2018 dengan tujuan mempromosikan inovasi startup di negara-negara berkembang. Dengan dana kelolaan sebesar $600 juta, ia menargetkan perusahaan di negara-negara kunci yang mencapai globalisasi dengan inovasi teknologi. Selain mengeksplorasi peluang di Cina dengan memanfaatkan inovasi dan pengalaman Cina ke pasar luar negeri, eWTP juga aktif di kawasan seperti Asia Tenggara dan Timur Tengah.

Tentang CE Innovation Capital

Didirikan tahun 2016, CE Innovation Capital (“CEIC”) adalah dana kelolaan $1 miliar yang berinvestasi di sektor fintech, solusi enterprise, dan perusahaan teknologi secara global. Dana ini termasuk dalam jajaran “Top 9 Fintech Unicorn Investors” secara global oleh CB Insights dan termasuk ke daftar “Most Active Fintech Investors 2019” oleh Financial Technology Partners. Dana ini juga masuk nominasi Penghargaan “Top Fintech Equity Investor” di Konferensi Tahunan LendIt USA.

Situs: http://en.ceinnovationcap.com/

Tentang PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk.

Didirikan pada tahun 1997, PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk. (Saratoga, kode ticker: SRTG) adalah perusahaan investasi aktif terdepan di Indonesia. Saratoga memiliki peranan aktif dalam mengelola perusahaan yang diinvestasi dan mengeksplorasi peluang investasi di Indonesia.

Saratoga fokus untuk peluang investasi di tahap awal dan pertumbuhan, dan di situasi khusus dengan fokus di sektor yang mendukung pertumbuhan ekonomi di Indonesia, seperti konsumer, infrastruktur, dan sumber daya alam.

Visi Saratoga adalah terus menjadi perusahaan investasi aktif terdepan dan menjadi mitra pilihan bagi investor lokal dan global yang ingin berpartisipasi di dalam dinamika pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Untuk keterangan lebih lanjut silakan kunjungi: www.saratoga-investama.com

SIRCLO Umumkan Pendanaan Senilai US$36 Juta Dipimpin East Ventures dan Saratoga

  • SIRCLO mendapatkan pendanaan senilai US$36 juta yang dipimpin oleh East Ventures dan Saratoga dengan partisipasi dari Traveloka dan investor lainnya.
  • SIRCLO terakselerasi secara positif selama masa pandemi, mendapatkan momentum untuk memperbaiki unit economics, dan sudah menuju tahap profitable.

Jakarta, 10 September 2021 — Perusahaan e-commerce SIRCLO mengumumkan perolehan pendanaan sejumlah US$36 juta (sekitar 515 milyar Rupiah) yang dipimpin oleh East Ventures (Growth Fund) dan PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga), dengan partisipasi dari Traveloka, Sinar Mas Land, dan investor lainnya. Pendanaan ini bertujuan untuk mengembangkan kapabilitas teknologi yang ditawarkan SIRCLO dan mengakselerasi digitalisasi ritel bagi berbagai usaha di seluruh Indonesia.

“Kami berterima kasih atas dukungan dari para investor yang telah berpartisipasi pada pendanaan ini. Dengan suntikan dana ini, kami berencana membangun momentum tingginya minat konsumen untuk berbelanja di kanal e-commerce selama masa pandemi dan setelahnya. SIRCLO terus berpegang pada misi untuk membantu brands berjualan online melalui pendekatan omnichannel. Kisah sukses seluruh brand partner inilah yang turut mendongkrak pertumbuhan kami secara lebih pesat. Kami yakin dapat terus meningkatkan kapabilitas solusi kami dalam menjamin kesuksesan klien dan brand partner,” kata Brian Marshal, Founder dan Chief Executive Officer SIRCLO.

Dengan pendanaan baru, SIRCLO berencana untuk mengembangkan infrastruktur teknologi serta memperluas layanan yang ditawarkan kepada para pemilik bisnis. SIRCLO telah mengembangkan platform Software-as-a-Service bernama SIRCLO Store, untuk membantu brand berjualan online melalui berbagai berbagai kanal sekaligus, seperti website, marketplace, dan penjualan berbasis percakapan (chat commerce). Pengembangan kapabilitas SIRCLO Store terus dilakukan dengan pendekatan omnichannel, sehingga pemilik brand semakin dimudahkan untuk menjangkau konsumen dari berbagai kanal penjualan online utama di Indonesia.

Selain itu, SIRCLO juga melebarkan kapabilitas teknologi bagi klien dengan menghadirkan dasbor yang mampu menganalisis data transaksi usaha dari berbagai kanal penjualan secara real-time. Dalam rangkaian inisiatif Online-To-Offline (O2O), SIRCLO tengah mengembangkan solusi finansial yang ditujukan untuk mendukung para pelaku UMKM agar semakin percaya diri dalam bersaing dengan pemain-pemain ritel yang berskala lebih besar. Presiden Direktur PT Saratoga Investama Sedaya Tbk., Michael W.P. Soeryadjaya, mengatakan, “Investasi ini merupakan kesempatan yang sangat baik bagi Saratoga untuk memperkuat dukungan di sektor teknologi digital dan menyediakan posisi pijakan yang mantap untuk mengkapitalisasi pasar e-commerce Indonesia yang tumbuh dengan pesat, didorong oleh demografi yang menguntungkan dan peningkatan UMKM di Indonesia.” Industri e-commerce di Indonesia telah meningkat dengan pesat sejak pandemi COVID-19. Hampir setengah dari populasi Indonesia menggunakan teknologi digital untuk kebutuhan sehari-hari, menjadikan industri ini memiliki potensi tinggi untuk tumbuh. “Sesuai dengan visi Saratoga, melalui investasi ke SIRCLO, kami dapat turut membantu memperkuat pemulihan ekonomi Indonesia dengan mengembangkan infrastruktur teknologi yang dapat melancarkan dan memperlengkapi bisnis para UMKM di Indonesia untuk sukses di era digital saat ini,” tambah Michael.

SIRCLO turut berpartisipasi dalam program pemulihan ekonomi nasional negara dengan meluncurkan program bertajuk #MerdekaJualanOnline untuk mendukung digitalisasi UMKM. Melalui program ini, SIRCLO menyediakan solusi teknologi terpadu pengelolaan toko online melalui SIRCLO Store, serta modul pelatihan penggunaan dasbornya kepada para fasilitator UMKM. Pada bulan Juli lalu, Orami sebagai perpanjangan tangan SIRCLO, menggagas “IbuSibuk”—program pemberdayaan ekonomi bagi para ibu secara digital dan dikhususkan untuk para ibu yang berminat dengan kewirausahaan.

Solusi SIRCLO untuk UMKM serupa dengan apa yang Shopify lakukan di pasar mancanegara. Di samping itu, SIRCLO terus beradaptasi terhadap lanskap dan ragam tantangan e-commerce di Indonesia. SIRCLO menyediakan layanan enablement kepada pemilik usaha secara end-to-end, bekerja sama dengan berbagai marketplace, mengembangkan kanal social commerce, serta melayani klien-klien berskala enterprise. “SIRCLO adalah salah satu contoh klasik dari startup yang melakukan maraton. Sejak didirikan pada tahun 2013, kami merasa bahwa SIRCLO agak terlalu cepat dari market-timing. Tapi, fokus akan visi dari pendiri SIRCLO yang konsisten sejak awal membuat mereka bisa bertahan dan tumbuh selama ini. Pandemi COVID-19 mengakselerasi penguatan bisnis mereka, dimana SIRCLO mencatatkan pemasukan tertinggi sepanjang sejarah perusahaan, dengan nominal ratusan juta dolar, dan sudah mendekati tahap profitable. Kami sangat senang bisa menjadi bagian dari perjalanan mereka, dan berpartisipasi kembali di tahap pendanaan ini,” ujar Willson Cuaca, Co-Founder dan Managing Partner East Ventures.

Sepanjang masa pandemi, SIRCLO mencatat lonjakan transaksi hingga 5x lipat yang didorong oleh perubahan perilaku konsumen selama pandemi COVID-19. Hingga tahun ini, SIRCLO telah membantu lebih dari 100.000 brand untuk berjualan online, baik dari skala pengusaha perseorangan, UMKM, hingga perusahaan-perusahaan besar.


Tentang SIRCLO

Dimulai pada tahun 2013, SIRCLO adalah perusahaan solusi e-commerce terdepan di Indonesia yang membantu brands berjualan online. SIRCLO menawarkan solusi yang terbagi menjadi 2 kategori utama, yaitu solusi entrepreneur dan enterprise. Pada kategori entrepreneur, SIRCLO menawarkan SIRCLO Store, dasbor toko online UMKM untuk berjualan di multiple platforms (website, marketplace, chat commerce) dan IbuSibuk, solusi pemberdayaan komunitas Ibu untuk menjadi Key Opinion Leaders (KOL), micro-influencers, serta resellers. Pada kategori enterprise, SIRCLO menawarkan layanan e-commerce enabler melalui SIRCLO Commerce, solusi pengembangan teknologi omnichannel melalui ICUBE by SIRCLO, platform B2B2C yang menyediakan produk Ibu dan Anak untuk toko ritel melalui Sooplai, dan Orami, platform parenting yang menggabungkan Commerce, Content & Community dalam satu ekosistem.

SIRCLO telah melayani lebih dari 100.000 brands untuk mengembangkan bisnis secara online. Solusi SIRCLO telah dipercaya oleh brands lokal, di antaranya ATS The Label, Evete Naturals, Namaste Organic, This Is April dan Heytimmy Kidswear, serta brands multinasional seperti Unilever, Reckitt Benckiser, KAO, L’Oréal, dan Levi’s. Berlokasi di Green Office Park 1, The Breeze (BSD – Serpong), hari ini SIRCLO memiliki lebih dari 1.000 karyawan serta perwakilan yang berbasis di Jakarta, Bekasi, Bandung, Yogyakarta dan Surabaya.

Lihat informasi selengkapnya mengenai SIRCLO di www.sirclo.com.

Contact:
SIRCLO
Rini Hapsoro
Communications Manager
M: +62 878 757 710 80
E: rini@sirclo.com

Primaya Hospital dan GE Healthcare Rayakan Kerja Sama Strategis Dalam Rangka Ulang Tahun Ke-15 Primaya Hospital

Jakarta, 25 Agustus 2021 – Bertepatan dengan ulang tahun ke-15, GE Healthcare dan Primaya Hospital hari ini merayakan kerja sama strategis antara kedua belah pihak. Kerjasama GE Healthcare dan Primaya Hospital ditandai dengan instalasi state-of-the-art fasilitas kesehatan mumpuni di Primaya Hospital yang ditujukan sebagai komitmen untuk memberikan layanan kesehatan terbaik.

Primaya Hospital memiliki >75 layanan kesehatan dengan 4 layanan unggulan yang didukung oleh peralatan medis dengan teknologi mutakhir. Layanan unggulan yang disediakan oleh Primaya Hospital adalah Layanan Jantung & Pembuluh Darah, Layanan Kanker, Layanan Ibu & Anak, Layanan Trauma, serta Orthopedic, Spine, dan Sport Medicine. Terdapat >5.000 – 6.000 tindakan jantung dan pembuluh darah setiap tahunnya dengan tingkat kesuksesan >99,6% di tahun 2020. Khusus tindakan kanker, Primaya Hospital melayani >4.000 tindakan kanker (operasi dan kemoterapi) setiap tahunnya dengan tingkat kesuksesan 99% di tahun 2020. Primaya Hospital juga membantu >4.000 kelahiran anak setiap tahunnya serta diakui sebagai Trauma Center nomor 1 di Jawa Barat dan Kalimantan pada tahun 2020 oleh BPJS Ketenagakerjaan.

CEO Primaya Hospital, Leona A. Karnali mengatakan saat ini Primaya Hospital telah memiliki 14 cabang rumah sakit yang tersebar di Jakarta, Tangerang, Bekasi, Karawang, Sukabumi, Semarang, Pangkal Pinang, Palangkaraya, Makassar, dan Sorowako. Sejak mendirikan rumah sakit pertamanya yaitu Primaya Hospital Tangerang pada tahun 2006 lalu, Primaya Hospital memiliki visi yang jelas yaitu menjadi jaringan pelayanan kesehatan atau rumah sakit terkemuka berstandar internasional. Untuk itu, kami senantiasa mengupayakan pelayanan kesehatan secara profesional dengan penuh kepedulian. Primaya Hospital telah terakreditasi internasional oleh Joint Commission International (JCI) sebagai wujud komitmen dalam memberikan pelayanan terbaik dengan mengutamakan keamanan dan keselamatan pasien.

Dalam rangka memeringati ulang tahun ke-15, Primaya Hospital merayakan kerjasama atas dukungan strategis dari GE Healthcare selama ini. GE Healthcare sudah diakui dunia dalam hal teknologi dan solusi kesehatan bagi berbagai fasilitas kesehatan.

Ibu Leona menambahkan, “Kami sangat bangga bisa meningkatkan kualitas layanan kesehatan kami dengan ­state-of-the-art peralatan kesehatan dari GE Healthcare. Untuk memastikan mutu pelayanan medis yang baik, Primaya Hospital memiliki standar minimal peralatan di setiap cabang rumah sakit. Contohnya, di semua Primaya Hospital pasti kami memiliki CT Scan dari mulai Jakarta hingga pelosok daerah seperti Sorowako. Layanan-layanan tersebut semakin disempurnakan dengan peralatan canggih dari GE Healthcare. Saya berharap masyarakat dapat semakin memercayakan kebutuhan layanan kesehatannya di Primaya Hospital.”

Country Director GE Healthcare Indonesia Putty Kartika mengatakan, “Kami bangga dapat menyampaikan kerja sama dengan Primaya Hospital. Bagi GE Healthcare, kerja sama ini merupakan bagian dari komitmen untuk menyediakan teknologi dan solusi kesehatan ke rumah sakit di Indonesia dalam upaya meningkatkan kualitas, aksesibilitas, dan keterjangkauan layanan kesehatan di Indonesia. Melalui kerjasama ini, kami optimis masyarakat dapat memiliki akses kesehatan terbaik dengan lebih mudah dan terjangkau.”

Strategic Solution Manager GE Healthcare Indonesia, Yuda Hadiprodjo mengatakan,”Dukungan strategis yang diberikan oleh GE Healthcare antara lain berupa pelatihan bagi tenaga kesehatan di Primaya Hospital dan juga memastikan kualitas pelayanan servis yang terbaik. Dengan demikian, penggunaan peralatan mutakhir yang telah terpasang di Primaya Hospital dapat digunakan dengan tepat dan optimal. Selain itu, kami juga berkomitmen memberikan update terkait teknologi dan solusi kesehatan terdepan, sehingga kami dapat mendukung upaya Primaya Hospital untuk menjadi salah satu destinasi rumah sakit pilihan, baik di dalam negeri maupun internasional (medical tourism).

Beberapa fasilitas teknologi GE Healthcare yang sudah tersedia di Primaya Hospital adalah:

  1. Revolution Maxima yaitu alat pemindai (CT Scan) yang dapat menghasilkan gambaran dengan sangat baik, kinerja alat yang cepat, dan dapat mengakomodir berbagai macam pemeriksaan. Selain dosis radiasi yang rendah, CT Scan ini juga dirancang untuk memaksimalkan setiap langkah alur kerja, mulai dari memberikan rujukan hingga pelaporan dokter. Revolution Maxima yang terpasang di Primaya Hospital adalah Revolution Maxima pertama di Indonesia.
  • Selain Revolution Maxima, Primaya Hospital juga dilengkapi dengan berbagai peralatan dari GE Healthcare seperti MRI, USG, Cathlab, Treadmill jantung, C-arm, mesin anestesi, dan juga alat-alat penunjang Covid-19 lainnya seperti ventilator dan monitor pasien.

Tentang Primaya Hospital

Primaya Hospital Group adalah Rumah Sakit yang menyediakan standar pelayanan prima yang mengutamakan mutu keselamatan pasien. Kami memberikan layanan kesehatan yang menyeluruh untuk masyarakat Indonesia dan warga negara asing (WNA) dengan teknologi terbaik serta memberikan layanan pasien dengan jaminan perusahaan, asuransi, BPJS, dan pembayaran pribadi. Untuk menjangkau kebutuhan kesehatan masyarakat, Primaya Hospital Group tersebar di wilayah dan kota-kota besar di Indonesia dengan lokasi strategis dan mudah diakses sehingga kebutuhan masyarakat akan layanan kesehatan dapat terpenuhi dengan baik. Kami memiliki layanan unggulan bagi para pasien yaitu pusat layanan jantung dan pembuluh darah, layanan ibu dan anak, layanan trauma, serta layanan kanker. Primaya Hospital Group memiliki fasilitas pelayanan yang lengkap diantaranya layanan Gawat Darurat, Radiologi, Laboratorium, dan Farmasi yang hadir selama 24 jam. Selain itu, kami memiliki area parkir yang luas, ruang edukasi pasien, ruang poli yang nyaman, ruang laktasi, ATM Center, Musholla, WiFi untuk keluarga pasien, kantin, dan area lobi yang nyaman.

 

Tentang GE Healthcare

GE Healthcare adalah merupakan bisnis kesehatan dari GE (NYSE:GE) senilai USD 19 miliar. Sebagai penyedia alat pencitraan medis terkemuka, monitoring, teknolgi biomanufaktur, sel dan  gen. Teknologi dari GE Healthcare memungkinkan diagnostik yang tepat, terapi dan monitoring melalui peralatan canggih, data analis, aplikasi dan layanan. Dengan pengalaman lebih dari 100 tahun di industri kesehatan dan didukung oleh lebih dari 50.000 karyawan, GE Healthcare membantu memperbaiki layanan kesehatan secara lebih efektif bagi pasien, penyedia layanan kesehatan, serta perusahaan riset, dan life science di seluruh dunia.

Bergabunglah bersama kami di  FacebookLinkedInTwitter dan The Pulse  untuk informasi terbaru, atau kunjungi  website kami  www.gehealthcare.com untuk informasi lebih lanjut. 

Media contact:

Indra Dwi Sunda Indonesia Marketing Communication Leader GE Healthcare Indonesia +628119208279Hanie Dewita Head of Digital, Marketing Communication & Services Primaya Hospital +6287880459094 / hanie.dewita@primayahospital.com

Ika Pramono

Associate Director

Inke Maris & Associates

+628561050478/ika.pramono@inkemaris.com