Didukung Kinerja Perusahaan Investasi Yang Kuat, Saratoga Berhasil Meraih Pendapatan Dividen Tertinggi di Tahun 2016

30 Maret, 2017

BERITA PERS

Dapat Diterbitkan Segera


Didukung Kinerja Perusahaan Investasi Yang Kuat, Saratoga
Berhasil Meraih Pendapatan Dividen Tertinggi di Tahun 2016

Penerapan standar akuntansi PSAK 65 mencerminkan kondisi yang lebih
akurat dari pertumbuhan nilai Perusahaan

Jakarta, 29 Maret 2016 – PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Kode Saham: SRTG)
berhasil membukukan rekor tertinggi pendapatan dividen sebesar Rp 622 miliar di tahun
2016. Kontribusi dividen yang solid dari perusahaan investasi ini menunjukkan kematangan
portofolio Saratoga. Hal ini juga mencerminkan kesinambungan bisnis jangka
panjang,dimana perusahaan-perusahaan investasi yang telah mencapai kemandirian
memberikan dividen kepada pemegang saham.

Presiden Direktur Saratoga Michael W.P. Soeryadjaya menjelaskan bahwa rekor
pendapatan dividen ini mencerminkan kinerja yang solid dari perusahaan-perusahaan
investasi Saratoga, yang didukung oleh kedisiplinan Saratoga dalam menerapkan strategi
investasi secara keseluruhan yang mencakup investasi-tumbuh-monetisasi.

“Sebagai perusahaan investasi aktif, kami terus berusaha agar investasi-investasi kami
dapat mencapai investasi siklus penuh (full-cycle investment) dimana kita tidak hanya
berinvestasi, tetapi secara aktif terlibat dalam menumbuhkan dan mengembangkan
perusahaan untuk mencapai potensi yang maksimal. Sebagian besar perusahaanperusahaan
investasi kami telah mencapai tahap ini, ini merupakan kombinasi dari saat
pemilihan investasi, pengembangan strategi yang baik dan eksekusi yang kuat,” kata
Michael.

Kinerja yang kuat dari perusahaan-perusahaan investasi Saratoga di tahun 2016 tercermin
dalam investasinya di sektor sumber daya alam dan konsumer. Di sektor sumber daya alam,
kinerja PT Adaro Energy Tbk. (kode saham: ADRO) tumbuh berkat pemulihan harga
batubara setelah mencapai titik terendah dalam 5 tahun dan penyelesaian pembiayaan
(financial closure) dalam proyek pembangkit listrik Jawa Tengah dengan kapasitas 2 x 1.000
MW. Penguatan fundamental ini telah berhasil mendorong harga saham Adaro naik dari Rp
515 menjadi Rp 1.695 per saham di 2016.

Di sektor konsumer, PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk. (kode saham: MPMX) terus
memperkuat kinerjanya, didorong oleh pertumbuhan pendapatan segmen pelanggan autoparts
serta distribusi dan ritel. Kinerja yang solid telah meningkatkan harga saham MPMX
dari Rp 489 menjadi Rp 820 per saham di tahun 2016.

Atas kinerja yang positif dan sebagai bentuk komitmen Saratoga kepada pemegang saham,
pada tahun 2016, Saratoga telah membagikan dividen untuk pertama kalinya sejak
Penawaran Saham Perdana (IPO) pada 2013. Besaran dividen yang dibayarkan oleh
perusahaan adalah Rp 86 miliar atau Rp 32 per lembar saham untuk tahun buku 2015 dan
dividen interim sebesar Rp 165 miliar atau Rp 61 per lembar saham untuk tahun buku 2016.

Standar akuntansi baru memberikan gambaran yang lebih akurat atas kinerja
Saratoga sebagai perusahaan investasi aktif.

Kinerja Saratoga yang kuat sepanjang 2016 juga didorong oleh beberapa faktor,
diantaranya penerapan standar akuntansi baru dan pendapatan dividen dari perusahaanperusahaan
investasi. Dengan penerapan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)
65 mulai tahun 2016, maka Saratoga menerapkan standar akuntansi nilai wajar pada aset
investasinya.

Pada tahun 2016, dengan standar akuntansi yang baru, Saratoga berhasil membukukan
pendapatan investasi sebesar Rp 6,34 triliun – dimana Rp 3,39 triliun diperoleh melalui oneoff
adjustments (penyesuaian sekali waktu), yang menandai transisi dari akuntansi ekuitas
menjadi nilai wajar. Selain itu, peningkatan harga saham perusahaan-perusahaan investasi
selama periode 2016 memberikan kontribusi Rp 2,94 triliun, yang terutama disebabkan oleh
peningkatan harga saham ADRO &MPMX.

Sebagai bagian dari perubahan standar akuntansi, Saratoga mencatatkan laba bersih
sebesar Rp 5,67 triliun dengan total aset Rp 25,1 triliun, naik 51% dibandingkan tahun 2015
senilai Rp 16,7 triliun. Hasil ini lebih mencerminkan kinerja Saratoga sebagai perusahaan
investasi aktif. Saratoga adalah perusahaan publik pertama yang menerapkan standar
akuntansi PSAK 65 di Indonesia.

Direktur Keuangan Saratoga Jerry Ngo mengatakan bahwa pencapaian laba bersih pada
tahun 2016 tidak dapat menjadi acuan kinerja perusahaan di masa depan, karena
pendapatan investasi ini berasal dari one-off adjustments yaitu ketika perusahaan
menerapkan standar akuntansi PSAK 65. Selain itu, pertumbuhan pendapatan investasi
Saratoga juga akan bergantung pada perubahan harga saham dari perusahaan-perusahaan
investasi di bursa efek.

Sebagai perusahaan investasi aktif, standar akuntansi yang diterapkan oleh Saratoga telah
memberikan gambaran nyata akan kinerja bisnis perusahaan di masa depan. Hal ini
diharapkan dapat menjadi pedoman bagi investor dalam membuat keputusan terbaik untuk
investasi mereka.

“Kinerja Saratoga di masa depan akan didukung oleh kinerja perusahaan investasi kami.
Kami percaya bahwa dengan pertumbuhan ekonomi yang positif dan peluang investasi yang
terbuka di Indonesia, kami akan terus memberikan nilai tambah yang optimal bagi para
pemangku kepentingan,”kata Jerry.

Sebagai perusahaan investasi aktif, Saratoga secara konsisten melakukan inisiasi investasi
baru pada tahun 2016 untuk memperkuat tiga pilar investasi, yaitu Sumber Daya Alam,
Infrastruktur dan Konsumen. Setelah melalui analisis menyeluruh dan pertimbangan cermat,
pada tahun 2016, Saratoga telah melakukan investasi sebesar 5,63% saham di PT MGM
Bosco Logistik (MGM Bosco), salah satu perusahaan logistik cold-chain terkemuka di
Indonesia.

Saratoga juga melakukan investasi dalam PT Famon Awal Bros Sedaya (FABS) –
perusahaan yang saat ini memiliki dan mengelola 4 (empat) dari rumah sakit terkemuka di
Indonesia di bawah bendera RS Awal Bros (RSAB Group). Rumah sakit di bawah FABS
telah beroperasi di beberapa kota besar di Indonesia, yaitu Jakarta, Bekasi, Tangerang, dan
Makasar (Jaringan RS FAB).

Jerry menjelaskan, 2016 merupakan tahun yang cemerlang bagi Saratoga terkait strategi
divestasi yang dilakukan. Pada kuartal pertama,Saratoga melakukan divestasi saham di PT
Pulau Seroja Jaya senilai Rp 98 miliar. Pulau Seroja merupakan perusahaan pelayaran
yang menyediakan layananpenyewaan jasa kelautan untuk kapal tunda dan tongkang
dimana Saratoga berinvestasi sejak 2008.

Pada kuartal keempat, Saratoga melepas beberapa aset perkebunan kelapa sawit
milik Provident Agro dengan harga pasar premium per hektarnya. Terakhir, pada kuartal
pertama 2017, Saratoga melakukan divestasi PT Lintas Marga Sedaya (LMS), sebuah
proyek investasi untuk jangka panjang berupa jalan tol Cikopo-Palimanan, di mana
perusahaan memulai investasinya sejak tahun 2006. Dengan kerja keras yang gigih dan
keyakinan kuat, selama 10 tahun Saratoga berhasil menuntaskan pembangunan ruas tol
terpanjang di Indonesia itu dengan nilai divestasi sebesar Rp 900 miliar.

Sementara itu, untuk mendukung dan memenuhi kebutuhan sumber daya energi nasional,
Saratoga melalui perusahaan investasinya, PT Medco Power Indonesia (MPI) terhitung
mulai 18 Maret 2017 telah memulai operasi komersil unit pertama dari Sarulla Geothermal
Power Plant dengan kapasitas 110 MW. Proyek Sarulla adalah salah satu pembangkit listrik
panas bumi terbesar di dunia dengan kapasitas total yang mencapai 330 MW dalam satu
kontrak tunggal, dan terdiri dari tiga fase. Fase kedua dan fase ketiga dijadwalkan mulai
beroperasi secara komersil pada tahun 2017 dan 2018. Listrik yang dihasilkan dari Sarulla
Geothermal Power Plant dijual ke Perusahaan Listrik Negara (PLN) dalam kurun waktu 30
tahun.

“Saratoga akan terus mengambil inisiatif untuk mendukung program pemerintah
melalui investasi di sektor-sektor strategis. Kami percaya dengan pengalaman dan strategi
Saratoga, kami akan dapat memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perekonomian
Indonesia,”kata Jerry.

(IND) Berita Pers_Didukung Kinerja Perusahaan Investasi Yang Kuat, Saratoga Berhasil Meraih Pendapatan Dividen Tertinggi di Tahun 2016 (FIN)

(IND) Berita Pers_Didukung Kinerja Perusahaan Investasi Yang Kuat, Saratoga Berhasil Meraih Pendapatan Dividen Tertinggi di Tahun 2016 (FIN)

SRTG Financial Statement Desember 2016 - Release

SRTG Financial Statement Desember 2016 - Release_rev1

Tentang PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk.

Didirikan pada 1998, PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk. (Saratoga) merupakan
perusahaan investasi aktif terdepan di Indonesia. Saratoga berperan aktif dalam mengelola
perusahaan – perusahaan investasinya serta menjajaki peluang-peluang investasi di
Indonesia.

Saratoga fokus pada peluang investasi di tahap awal dan tahap pertumbuhan, serta di
kondisi khusus dengan menitikberatkan pada sektor-sektor yang mendukung pertumbuhan
ekonomi di Indonesia seperti konsumer, infrastruktur dan sumber daya alam.
Visi Saratoga adalah untuk terus menjadi perusahaan investasi yang aktif terdepan dan
menjadi partner of choice bagi investor lokal dan asing, yang ingin turut berpartisipasi dalam
dinamika pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan kunjungi: www.saratoga-investama.com.
Atau hubungi:
Contact:
General:                                                                                                            Financials:
Corporate Secretary                                                                                          Investor Relations
corporate.secretary@saratoga-investama.com                                              investor.relations@saratogainvestama.com

Tutup